Sepakat membawa berkat


Alhamdulillah pada 8.15 pagi, Ahad 31 Januari, kami sempat mengadakan gotong royong kali kedua atas inisiatif En. Norazmi AJK Keselamatan Vila Suria. Sama macam dulu, tak payah surat siaran, memadai dengan SMS sahaja! Gotong royong kali pertama ialah pada Ahad 17 Januari, kami menutup pagar lebuhraya yang dibolosi dan memasang wayar tambahan di atas tembok berhampiran lebuhraya.  Untuk kali ini kami mengalihkan pondok jaga depan takungan JPS ke hadapan rumah En. Muhamad 637. Terima kasih kepada En. Khalil 517 yang telah menyumbang beberapa batang kayu3X4 untuk menjayakan gotong royong.

Akhirnya, tertegak juga!

Bunyinya ringkas, tapi lepas angkat pondok tersebut kami terus berehat! Terima kasih kepada Abang Halim 636 dan En. Muhamad yang menyumbangkan sarapan pagi tersebut untuk kami lebih kurang 15 orang. Lepas sarapan, gotong rouong  diteruskan dengan menutup lubang-lubang hasil hakisan pada tembok untuk menghalang anjing dan pencoroboh. Lubang ‘over flow’ takungan JPS juga ditambah kawat, di samping jeriji tambahan sedia ada. “Jangankan anjing, tikuspun tak boleh masuk!”, ulas salah seorang dari kami. Lebih kurang jam 11.15 gotong royong ditamatkan dengan bacaan doa oleh al-Fadhil Ustaz Zainal Arifin 663.

Sesi kedua, tutup lubang.

Beberapa pengajaran yang boleh diambil dari aktiviti gotong royong ini, walaupun tidak meilbatkan ramai orang;

1. Mengeratkan hubungan antara penduduk VS. Tambah kenalan dan tambah eratkan kenalan sedia ada. Terima kasih kepada Adik Syafiq yang menjadi jurukamera pada hari itu.

2. Melatih supaya berbaik sangka kepada jiran yang tidak dapat hadir. Kerana buruk sangka akan merosakkan diri sendiri dan masyarakat.

3. Dapat bersenam, mengeluarkan peluh dan menguji kelasakan diri sendiri. Juga, jangan paksa kalau tak mampu, nanti merana diri!

4. Peluang mendapatkan pahala dengan menyumbangkan tenaga, masa dan wang. Kalau yang dah nak pencen tu, datang bagi semangat pada yang muda-mudapun kira OK juga. Sumbangannya, bagi contoh teladan kepada yang lain..

Rehat, sarapan dan sembang-sembang...

5. Mesej kepada penceroboh, bahawa kami tidak akan berdiam diri membiarkan kawasan kami dicerobohi.

Moga Allah pelihara kami dari sebarang musibah dan perkukuhkan hubungan antara penduduk Vila Suria. Ya Rabb…!

Hubungan Kekeluargaan


1. Kepentingan silatur rahmi.

Abu Hurairah meriwayatkan sabda nabi SAW;  Sesungguhnya ar-rahm itu adalah cabang daripada ar-Rahman. Maka berfirman Allah; barang siapa menghubungkan kamu aku hubungkan mereka, barangsiapa memutuskan kamu aku putuskan mereka. (Bukhari).

Dalam riwayat lain nabi bersabda; Sesungguhnya Allah telah mencipta makhluk sehingga apabila siap, bangunlah rahim mengadu kepada Allah. Apahalnya, tanya Allah. Jawab rahim, adakah ini kedudukan orang yang berlindung denganmu dari memutuskan persaudaraan? Allah menjawab; ya. Apakah engkau tidak suka jika aku menyambung sesiapa yang menyambungmu dan aku memutuskan sesiapa yang memutusmu? Rahim menjawab, bahkan. Jawab Allah, itu untukmu. Kemudian nabi bersabda, jika kamu kehendaki bacalah ayat: (Kalau kamu tidak mematuhi perintah) maka tidakkah kamu harus dibimbang dan dikhuatirkan jika kamu dapat memegang kuasa kamu akan melakukan kerosakan di muka bumi dan memutuskan hubungan silaturahim dengan kaum kerabat? (Orang-orang yang melakukan perkara yang tersebut) merekalah yang dilaknat oleh Allah serta ditulikan pendengaran mereka dan dibutakan penglihatannya. (Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)?(Muhammad: 22-24). (Muslim)

Aisyah meriwayatkan sabda nabi; rahim itu tergantung di arasy dan berkata, barangsiapa menghubungkan aku nescaya Allah akan menghubungkannya dan sesiapa memutuskan aku, Allah putuskan mereka.

Nabi menunjukkan kepada kita hasil silatur rahmi di dunia dan akhirat. Abu Hurairah meriwayatkan; sesiapa yang suka jika Allah lapangkan rezekinya dan pelihara kesannya, maka hendaklah dia mehubungkan silatur rahmi. (Bukhari)

2. Bahaya memutuskan hubungan kekeluargaan.

Orang yang memutuskan hubungan tidak masuk syurga. (Bukhari, Muslim, Abu Daud)

Bukanlah orang yang menghubungkan silatur rahm itu dengan memenuhi hajat sahaja, tetapi ialah orang yang apabila engkau putuskan hubungan dia menyambungnya (Bukhari)

Seorang lelaki bertanya nabi; Wahai Rasulullah! Aku ada kaum kerabat yang aku hubungkan persaudaraan tetapi mereka memutuskan. Aku buat baik kepad amereka tapi mereka berbuat jahat kepada aku dan aku berlembut kepada mereka tapi mereka tidak memperdulikan aku. Jawab baginda; jika engkau seperti yang engkau dakwa, seolah-olah mereka bergelumang debu. Akan sentiasa ada pembantu dari Allah untuk kamu menangani mereka selagi engkau dalam keadaan demikian. (Muslim)

Keluarga adalah didahulukan dalam berinteraksi. Sabda nabi; sedekah kepada orang miskin dapat pahala sedekah, tapi ke atas kaum keluarga dapat dua pahala, pahala sedekah dan menghubungkan persaudaraan.

Saiyidah Maimunah telah memerdekakan hamba perempuannya tanpa meminta izin nabi SAW. Maka pada malam gilirannya beliau bertanya nabi; Wahai Rasulullah, adakah engkau perasan bahawa aku telah memerdekakan hamba perempuanku? adakah engkau telah lakukan, tanya nabi. Ya, jawab Maimunah. Lantas nabi mengulas, ketahuilah, jika engkau beri hamba tadi kepada saudara kamu lebih besar ganjarannya. (Bukhari, Muslim, Abu Daud)

3. Praktikal

a. Membantu memenuhi keperluan mereka

b. Bertanyakan khabar mereka

c. Susun jadual menziarahi mereka

d. Berhubung dengan mereka ketika safar

e. Doakan mereka

f. Beri mereka zakat, sedekah, hadiah dsb

g. Minta mereka berterusan doakan kita

Zuhud


Dari Abi al-Abbas Sahal bin Saad as-Saiedi r.a. berkata, telah datang seorang lelaki kepada Rasululllah SAW bertanya; Wahai Rasulullah! Tunjukkan aku satu amalan yang apabila aku lakukannya, Allah akan kasihi aku dan manusia juga kasihkan aku. Jawab baginda; zuhudlah terhadap dunia nescaya Allah kasihi kamu dan zuhudlah terhadap aa yang ada di sisi manusia maka manusia akan kasihi kamu. (Hasan)

Zuhud ialah berpalingnya kecenderungan terhadap sesuatu kepada apa yang lebih baik daripadanya. Pastinyaapa  yang ditinggalkan itu lebih hina daripada yang diambil. Sesiapa yang tahu bahawa apa yang berada di sisi Allah itu kekal dan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal, seperti permata yang lebih baik dan kekal berbanding salji, di mana dunia ini umpama salji yang akan cair lantas hilang berbanding permata yang kekal.

Di dalam al-quran banyak ayat yang mengeji dunia seperti:

1. Surah al-A’la: 16-17 (Bahkan kamu lebih mengutamakan kehidupan dunia, sedangkan akhirat lebih baik dan lebih kekal.)

2. Surah al-Anfal: 67 (Kamu inginkan bahagian dunia sedangkan Allah mahukan akhirat)

3. Surah ar-Ra’d:26 (Mereka bergembira dengan kehidupan dunia, sedangkan kehidupan dunia itu jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat hanyalah keseronokan sementara)

Begitu juga hadis.

Pada suatu ketika Rasulullah SAW berjalan di pasar, baginda terjuma bangkai anak kambing yang kontot telinganya. Sambil memegang telinganya nabi bersabda; siapa dari kalangan kamu mahukan bangkai ini dengan harga satu dirham? Para sahabat menjawab, tiada siapapun dari kalangan kami yang mahu dan apa yang nak kami buat dengan bangkai tersebut. Nabi bertanya lagi, bagaimana kalau diberi percuma? Sahabat menjawab, demi Allah! Kalau kambing itu hiduppun tetap ada kececatan kerana telinganya kontot, apatah lagi kalau dah mati? Lantas baginda mengulas, demi Allah! Dunia ini lebih hina di sisi Allah daripada hinanya kambing ini di sisi kamu! (Muslim)

Tidaklah dunia ini melainkan seumpama seorang kamu mencelupkan jarinya ke dalam lautan, kemudian lihatlah apa yang tinggal di jari tersebut. (Muslim)

Maka zuhud ialah; berpaling dari sesuatu lantaran sedikitnya, hina dan tingginya himmah terhadapnya.

Yunus bin Maisarah berkata; bukanlah zuhud terhadap dunnia itu dengan mengharamkan yang halal dan mensia-siakan harta. Tetapi zuhud terhadap dunia ialah dengan menjadikan apa yang ada di sisi Allah lebih diyakini berbanding apa yang ada di tangan kamu. Dan keadaan kamu ketika ditimpa musibah dan tidak ditimpa musibah adalah sama sahaja. Dan orang yang memuji dan mengutuk kamu atas kebenaran adalah sama sahaja!

Saidina Ali berkata; siapa zuhud terhadap dunia, entenglah padanya semua musibah.

Al-Hasan berkata; Orang yang zuhud ialah orang yang apabila melihat seseorang, dia akan berkata, orang itu lebih zuhud dariada aku.

Ada seorang salaf ditanya; mungkinkah orang yang berharta itu jadi zuhud? Dia menjawab, jika dia tidak gembira apabila hartanya bertambah dan tidak bersedih apabila hartanya berkurang, maka dia adalah seorang yang zuhud.

Zuhud itu terpakai ke atas perkara yang kita mampu sahaja. Sebab itu apabila dikatakan kepada Ibn al-mubarak, wahai orang yang zuhud! Dia mambalas, orang zuhud sebenar ialah Umar bin Abdul Aziz, kerana meskipun dunia datang kepadanya tetapi dia menolaknya. Tapi aku, apa yang aku zuhudkan!

Sumber: Kitab Tazkiah an-Nufus

Saya kasihkan anda semua.


Selepas solat Isyak 16 Januari, saya sempat berbual dengan Hj. Ramli dan En. Azmi tentang keselamatan di Taman Warisan Puteri (termasuk Vila Suria sekali la tu!). Kemudian saya menuju ke PASTI Al-Mawaddh untuk menyertai mesyuarat JK Pegurusan bersama ibu bapa. Rupa-rupanya nak tubuhkan Jemaah Ibu Bapa dan Guru (JIBG), macam PIBG yang ada di sekolah biasa. Pada awalnya nama saya dicalonkan sebagai Pengerusi, tapi saya menolak dengan alasan sibuk. Sampaikan ke jawatan AJK biasapun saya berjaya mengelak dengan alasan, berilah peluang kepada ibu bapa yang belum (atau kurang) memegang jawatan dalam sebarang JK atau persatuan merasa sama pahit manis sebagai AJK.

Teruskan membaca

Peluang untuk beramal jariah


Apabila mati anak Adam, maka terputus segala amalannya melainkan dari tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak soleh yang mendoakannya.: – maksud hadis.

Sebagai menyahut hadis tadi dan praktis kepada sukakan kebaikan untuk orang lain, maka saya panjangkan makluman Projek Wakaf Lot Bangunan membeli pejabat operasi ISMA Seremban. Sila kunjungi http://www.isman9.wordpress.com untuk maklumat lanjut.

Ketuklah besi ketika ia masih panas!


Jam 5.15 pagi Rabu 13 Januari saya dihubungi oleh En. Noor Azmi AJK Vila Suria menyatakan rumah Ustaz Hamid nombor 630 dimasuki pencuri. Dia meminta saya supaya membunyikan siren penggera. Selepas solat subuh saya sempat memaklumkan kepada Samsudin di surau tentang kejadian tersebut dan kami terus menziarahi rumah tersebut. Selepas menyampaikan takziah dan mendengar cerita sebenar, saya pun pulang ke rumah untuk bersiap ke sekolah.

Teruskan membaca

Kerja cari makan atau kerja untuk dakwah?


Dua minggu pertama

Alhamdulillah, pada Isnin 4 Januari lepas saya serahkan Nota Serah Tugas seperti diarahkan. Ustaz Yazit bin Kechik akan mengambil alih semua tugasan saya sebelum ini. Saya dah tunjukkan fail-fail berkaitan dan tugas yang perlu diselesaikan. Selasa 5 Januari pula saya memulakan hari pertama di SMRA Rantau. Mula berkenalan dengan tugasan dan suasana baru. Hari pertama sekadar taaruf dengan guru dan murid, tetapi amat memeritkan saya. Balik rumah terus sakit kepala!! Hari kedua dan berikutnya agak reda.

Teruskan membaca

%d bloggers like this: