Bersyukurlah!

Alhamdulillah…

Kesan hujan sebentar tadi

Sudah lebih sebulan hujan tidak turun. Kolam takungan JPS di taman kami dah kering, nampak separuh dari dasarnya. Rumput dan tanaman dah mula kering. Tanahpun merekah. Suasana sekeliling juga panas rasanya. Alhamdulillah, akhirnya pada petang ini bumi disirami hujan lebat, khasnya Seremban. Saya yakin semua orang Islam akan mengucapkan lafaz Alhamdulillah. Tak tau la kalau ada yang buat selamba aje dengan hujah; Biasa la, kalau cukup syaratnya, turun la hujan!

Itulah namanya ujian.

Kita diuji dengan cuaca panas. Adakah kita sabar? Pernahkah kita panjatkan doa khusus kepada Allah, supaya hujan turun?

Kita diuji dengan sedikit hujan. Adakah kita bersyukur dengan hujan yang turun? Adakah kita mengeluh kerana hujan tidak selebat diharapkan? Atau kita berpada dengan lafaz Alhamdulillah, lantas mendabik dada bahawa aku telah bersyukur! Sebenarnya lafaz itu adalah tindakan minima tanda syukur seorang muslim.

Bandingkan dengan tindakan nabi SAW yang tiada sebarang dosa, tetapi bertahajjud sepanjang malam sehingga bengkak kaki baginda. Apabila ditanya oleh Aisyah baginda menjawab; Apakah aku tidak mahu menjadi hamba yang bersyukur?

“Ya Allah! Bantulah kami untuk mengingatimu dan mensyukuri nikmatmu serta elok ibadat kami kepadamu.”  Sama-samalah kita amalkan doa yang ma’thur ini…

Ya Rabb!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: