Upline aku…


Bismillah…

Biasalah kalau hari raya mesti ziarah upline kita dulu. Rumah kengkawan, jiran dan anak murid jatuh nombor dua. Johol, antara destinasi wajib saya. Kampung Berambai, Johol tanah tumpah darahku.. Sebelum ni saya pernah cerita pasal lokasi tu. Kali ni nak cerita pasal upline sebelah emak pulak.

Nama saya Azzahar bin Jahrah binti Munah binti Nian binti Bantut PJK. Bukan silap tulis, memang macam tu.. Kan dah kata tadi, belah emak.. He he..!

Nian binti Bantut PJK. Semoga Allah merahmati rohnya…

Nian tu arwah moyang saya. Dalam tahun 1980 dia masih hidup lagi. Lupa pula bila dia meninggal dunia. Rumah pusaka dia adalah destinasi wajib kami ziarah. Apa taknya, depan rumah dia tu ada rumah kecil- rumah uwan saya dan tempat saya dilahirkan. Sekarang rumah pusaka tu dah lama tak ada, rata…

Masih ingat lagi, arwah moyang pernah bercerita kepada rakannya yang datang berziarah. Cicitnya yang seorang tu bersekolah di sekolah agama kat Seremban. Pengetuanya Ustaz Yusuf, anak Pak Cu Ahmad – Masjid Tua, Johol. Bangga dia bercerita pasal cicitnya sebab sekolah agama. Saya la cicit dia tu… Dan Pak Cu Ahmad tu guru mengaji kepada ayah saya. Berulang dia dari Lending ke surau Pak Cu Ahmad. Kalau dah lewat malam, tidur aje kat surau tu dengan rakan sepengajian yang lain. Makanya, Ustaz Yusuf tu dengan ayah saya kira kawan la… 

Kalau sebut Ustaz Yusuf Johol, orang Negeri Sembilan tau la.. Itulah dia Sohibus Samahah Dato’ Mufti Kerajaan Negeri Sembilan. Nak sedap cerita, masa saya temuduga untuk dapat tauliah mengajar dulu, Dato’ Mufti yang jadi panel. Lepas meneliti dokumen saya, terus dia tanya pasal ayah saya, adik beradik dia dan keluarga saya sendiri. Maklum la, kawan dia kan..? 

Antara adik beradik uwan saya yang masih hidup ialah Tuan Haji Mohd Din bin Nian. Panggilannya Tok Teh, tinggal di Kampung Malok, belakang pekan Johol. Bekas pegawai KEMAS. Sentiasa kemas dan peramah orangnya. Orang kuat adat memegang title Datuk Senara, Lembaga Johol. Details saya tak tau. Mahap yo…

Zahid 5 tahun, dipeluk oleh Moyang Atehnya. Engkau ada..?

Rumah beliau wajib diziarahi tiap kali raya. Kalau sampai, pasti saya dipeluk dan diciumnya. Dari kecil dulu kena peluk cium, sampai la dah tua beruban ni.. Begitulah peramahnya Tok Teh.

Untuk tidak menyembunyikan fakta, uwan saya tu namanya Munah binti Yaakub. Manakala Tok Teh pula Mohd Din bin Mohd Noor. Kenapa bin tak sama? Sebab adik beradik satu ibu lain bapa. Maklum la orang dulu-dulu kan.. Kita pun keliru juga. Kalau tak bertanya memang tak tau. Paling penting, orang tua kena bawa anak-anak berjalan dan perkenalkan. 

Penangan Mengantuk 


Hari ni bawa anak-anak ke Masjid untuk solat tarawih. Bacaan imamnya boleh tahan. Jemaah pun masih ramai. Hajat di hati nak solat lapan rakaat sahaja. Lepas lapan rakaat, imam baca doa. Sedap macam biasa. Saya pun tengok kiri kanan kot ada ruang untuk keluar.  Wah! Apasal malam ni takde yang keluar lepas lapan rakaat? Saya pun tambah lagi dua, biar cukup sepuluh. Mungkin lepas sepuluh nanti, ramai yang keluar, kata hati saya.

Assalamualaikum warahmatullah…  Alhamdulillah, selesai sepuluh. Saya pun bangun, sambil bagi isyarat kepada anak-anak, Jom balik! Memang bagus jemaah masjid ni, takde yang keluar! Dia orang buat dua puluh rakaat agaknya. Zaman sekarang, bukan senang nak jumpa masjid yang semua jemaahnya solat dua puluh rakaat. Syukur…

Semasa menuju ke kereta, Faiz bertanya; kenapa Abi solat enam rakaat aje? Ya Allah! Terperanjat saya. Patut la takde jemaah yang keluar, aku yang silap rupanya! Dengan selamba saya menjawab, Abi sakit perut. Memang kebetulan masa tu perut kurang selesa. Bukan menipu tau. 

Hebatnya penangan mengantuk…! 

Sambil membelokkan kereta, saya sempat memandang ke arah masjid.  Ramai yang menderu keluar macam biasa.. Lapan rakaat saja.. He he… 

Ujian, oh ujian!


Rasanya dah 15 tahun tak duduki exam. Kali terakhir tahun 2002, kalau tak silap- PTK.

Hari ni Ujian Akhir Kursus untuk Fasa 1 NPQEL mendahului jadual Fasa 2. Semoga semuanya lulus dengan cemerlang.

Bacaan doa, moga Allah permudahkan.

Tenang-tenang saja…

NPQEL: Satu catatan awal


Alhamdulillah, syukur atas nikmatnya diizinkan untuk mengikuti kursus yang sangat berfaedah ini. NPQEL adalah singkatan kepada National Professional Qualification for Educational Leaders atau dalam Bahasa Melayunya Kelayakan Profesional Kepimpinan Pendidikan Kebangsaan. Kursus ini dijalankan oleh Institut Aminuddin Baki di semua cawangannya.

bersama-pn-suriani

Pn. Suriani, pensyarah Dasar dan Hala Tuju.

Pada awalnya, sekadar memenuhi pesanan Ustazah Nuri (Pengetua saya semasa di SMA Rantau) supaya memohon, katanya lepas ni semua Pengetua mesti ada sijil NPQEL. Cubaan pertama gagal, tapi cubaa kedua membuahkan hasil. Alhamdulillah…

Sebelum memohon lagi saya sudah berdoa (istikharah), seandainya kursus ini  membawa kebaikan untuk dunia dan akhirat saya, maka permudahkanlah. Jika tidak, maka jauhkanlah. Berbekalkan doa itu, saya yakin inilah laluan terbaik yang disediakan oleh Allah untuk saya buat masa ini. Adapun apa yang akan datang, hanya dalma ilmunya jua…

Minggu pertama, orientasi. Santai… Tapi hari pertama dan kedua, saya ungkapkan sebagai sangat menakutkan. Betapa tidak, pensyarah siap bagi tau lagi, ambilan lepas ada 12 orang tidak lulus… Anggaplah ini sebagai ‘perpisahan sementara’ antara suami dengan keluarganya… Bersedialah untuk kurang tidur, mengekang mata dsb… Ditambah pula dengan kata-kata, tuan-puan bakal pemimpin kena tahu semua ni… setiap kali tak bagi respon kepada pensyarah.

jejaka-di-tangga

Antara jejaka idaman SMBE1

Apapun, kini dah selesai minggu kedua. Aku masih hidup, Alhamdulillah… Tiada kecederaan atau patah mana-mana anggota badan… Assignment pun siap, biarpun belum lebat lagi sebenarnya. Semoga allah kurniakan aku dan sahabat-sahabat seangkatan kekuatan meneruskan kursus ini dengan jayanya.

Bakal pelapis kepimpinan pendidikan masa hadapan…

Rujuk: https://drjamiladimin.wordpress.com/2013/01/25/npqel-sebagai-prasyarat-pelantikan-pengetuaguru-besar/

Tanjung Piai: Perjalanan, Keinsafan dan Keakraban.


Alhamdulillah, pada 26 Januari lepas berjaya melengkapkan perjalanan ke Penghujung Benua Asia di Tanjung Piai, Pontian, Johor. Perjalanan yang memakan masa lebih kurang tiga jam amat berbaloi dengan ditemani oleh anak-anak murid seramai dua belas orang.

Binaan berbentuk glob ini adalah tanda kepada penghujung Benua Asia arah Selatan, arah utara tak mungkin untuk sampai. Dapat salah satu pun sudah memadai. Mercu ini menginsafkan tentang penghujung usia kita yang tak tahu entah bila, tapi pasti tiba. Juga mengingatkan kepada penghujung dunia yang bakal tiba.

Tugu yang besar menyambut para tetamu di sebelah kiri laluan masuk. Wajib bergambar di situ. Bayaran masuk cuma RM3.00 seorang, berbaloi… Tanjung Piai ini destinasi pelancongan yang laluannya adalah jeti papan di atas laut hutan bakau. 

Anak murid saya. Antum memang hebat…

Asalnya menara ni tinggi, tetapi ketinggiannya telah ditewaskan oleh pokok bakau.

Bersama Abang Beni, pemandu van kami. Tahun depan pencen.

Di belakang kami adalah hutan bakau yang luas dan di hadapan pula adalah lautan yang dipenuhi kapal-kapal besar. Terasa kerdilnya diri ini.. 

Pada saya, perjalanan ini bukan sahaja menemukan saya dengan sesuatu yang menginsafkan tetapi menambahkan lagi keakraban dengan anak-anak SHAMS.

Handphone: Kini, baru ku tahu…!


Kat atas tu tiga handphone (sebenarnya smartphone) yang pernah saya gunakan. Yang paling kecil, beli di Low Yat. Orang kata, elakkan beli kat situ. Alhamdulillah, saya bernasib baik, puas memakainya. Sampai la ke saat bila caj tak masuk. Caj tak masuk.. Beli yang baru… Teruskan membaca

Ekspedisi jelajah Tanjung Tuan


Bukit Batu Putih, tahu kat mana? Kat Port Dickson aje. Lebih tepat di Tanjung Tuan, PD.

Alhamdulillah, pada hari Khamis 14 Disember 2016 saya dan enam orang anak murid SMKA SHAMS dan Encik Jailani (bapa Aiman Adib) berjaya menjelajah sebahagian besar Tanjung Tuan. Pada asalnya, saya kurang berminat untuk mendaki Bukit Batu Puti ni, kerana dikhabarkan tak berapa tinggi, setengah jam dah sampai. Memandangkan dah berjanji dengan mereka untuk hiking musim cuti sekolah ni, saya bawa ke sana. Sama-sama tak pernah naik walaupun hanya 40 minit sahaja dari Seremban.

 

Dari kiri; Shahrul, Affan, Zuhairi, Aiman, Fitri, Hafiq, Jailani dan saya.

Pintu masuk ke Tanjung Tuan ni betul-betul depan Ilham Resort. Bayar seringgit, boleh naik. Perjalanan awal sangat mudah kerana melalui jalan tar. Dalam hati berkata, memang tak mencabar langsung. Macam naik ke Bukit Jugra, Banting saja. Lebih kurang 15 minit, nampak rumah api. Aik, dah sampai! Rupanya, di sebelah kanan jalan ada tanda arah ke Bukit Batu Putih, melalui trek hutan. Wah, ini baru mencabar! Naik turun, naik turun dalam 15 minit sampai ke puncak. Ada batu besar yang curam, kena panjat dan…. nampaklah laut dan pemandangan yang sungguh indah. Subhanallah! Akhirnya, sampai juga… (Peta: A-G-B)

Keseluruhan 6 km, selama 4 jam termasuk rehat.

Macam biasa, posing ambil gambar. Standard la, buat kenang-kenangan. Bukti dah sampai.

Jom turun… Ops! Nanti dulu.. “Ustaz, nampak ada trek turun ni. Jom kita turun…”, kata Affan. Alang-alang dah sampai, jomm…! Memang menurun dan terus turun senang aje.. sampai ke batu-batu yang dihempas ombak. Cantik sungguh.. Ambil gambar lagi. 


Bila dah turun, sampailah masa untuk naik. Saat ini paling mencabar. Baru terasa nikmatnya naik bukit. Masa ni, tongkat amat diperlukan. Masing-masing mencungap bila sampai ke batu putih semula.


Melepaskan lelah masing-masing.

Jom kita tengok rumah api. Dan mencanak mereka lari meninggalkan saya dan Jailani. Biasa la tu.. Sampai aje ke rumah api, tak sempat nak posing, dah diajak ke arah Pulau Intan. Laluannya cantik dan berinformasi. Rupanya Tanjung Tuan adalah lokasi persinggahan beberapa spesis burung dari Australia dan Indonesia. Nak tengok, datang la bulan Februari dan Mac.

Sampai pertengahan jalan, rehat sekejap. “Kalau ada makanan, best ni.. Lapar..”, keluhan seseorang. Sayapun keluarkan biskut yang dibawa, makan bersama. Berselera… Makan biskut aje pun. Barulah dia orang cakap, sebenarnya kita orang tak sempat sarapan tadi. Laa…! Sampai di tempat berkumpul terlalu awal warung pun tak buka lagi. Sebab takut kena tinggal, masing-masing datang awal. Ha Ha..! Mujur ada biskut untuk alas perut.

Ada rupa orang kelaparan tak?

Jom teruskan, ke Pulau Intan. Tapi macam jauh lagi, patah balik… (Peta: C-B-D-E)

Macam biasa, mereka dah turun dulu dan tunggu di tepi jalan. Ada sign board tentang Pulau Masjid. “Ustaz, kalau ikut peta ni, kalau kita ke Pulau Masjid ada jalan ke tempat kita mula masuk tadi,” hujah si Affan lagi. Disambut oleh Jailani, “jom!”. Turun la kita semua menuju ke Pulau Masjid. Laluan turun bagus pada awalnya. Ada laluan konkrit, ada gazebo dan tong sampah. Elok terurus. Lepas tu, trek hutan macam biasa. Akhirnya sampai ke lokasi yang ada pondok, bilik air dan perigi. Boleh jadi camp site dengan bayaran empat ringgit seorang semalam. Rehat kejap… (Peta: E-D-G-H)

Camp site.. Boleh tahan.

Encik Jalani sempat membasuh muka dengan air perigi ni.. Air bersih.

Gazebo menuju Pulau Masjid.

Jom sambung perjalanan.. Kali ini agak mencabar. Trek dah hilang. Banyak pokok tumbang. Yang pasti kena menyusur pantai. Lereng yang tinggi dan curam, jadi pilihan pertama. Tapi gagal sebab bahaya dan tak sampai ke mana. Turun semula. Kali ini ikut pantai, mujur air surut. Jalan sikit, macam buntu juga. Hutan bakau! Tapi semangat anak lelaki yang ada kejantanan, rempuh saja hutan bakau tu. Hutan yang kali pertama dilalui dalam hidup saya separuh abad ni. Alhamdulillah, akhirnya jumpa trek. Dapatlah kami kembali ke pangkal jalan.. (Peta: H-I-J-A)

Lereng yang curam memang mencabar.

Terima kasih kepada Zuhairi, bagi saya pinjam power bank sehingga gambar dan video serta peta laluan dapat dirakam sempurna.

Rumusan.

  1. Kalau nak hiking di Bukit Batu Putih, jangan naik puncak saja. Pergi ke tempat-tempat lain juga, pasti berbaloi.
  2. Sebelum keluar, sarapan dulu. Amalkan sarapan di awal pagi.
  3. Jangan lupa bawa air dan makanan agar tak kebuluran dan perjalanan lebih menyeronokkan lagi bertenaga.
  4. Serlahkan kejantanan anda dengan berani meneroka dan tidak mudah putus asa.
  5. Untuk kepuasan merakam, bawa power bank.
%d bloggers like this: